Tag Archives: spontanitas

Proposal Management Konflik berbasis Psikodrama


Konflik merupakan hal yang lazim terjadi di dalam kehidupan manusia, apalagi dalam organisasi di mana target dan tekanan untuk pencapaian sering terjadi. Konflik bukan hal buruk apabila dapat diatasi, sebab dapat memicu munculnya terobosan baru dalam penyelesaian masalah serta ide ide inovatif lainnya.

Permasalahan besar dalam organisasi akan muncul jika konflik tidak dapat diselesaikan. Kegagalan dalam penyelesaian konflik dapat menimbulkan berbagai dampak serius yang mampu menggoyahkan bahkan menghancurkan sebuah organisasi. Berbagai pola konflik dapat muncul, mulai dari konflik hubungan antara atasan dan bawahan, konflik karena keterkaitan kerja, perbedaan prioritas menimbulkan berbagai dampak serius jika tidak dapat diselesaikan. Organisasi yang memahami hal ini berusaha untuk menjembatani penyelesaian konflik ini dengan melakukan berbagai upaya, termasuk di dalamnya pelatihan management konflik yang diharapkan dapat membawa penyelesaian konflik. Continue reading →

Advertisements

Pengalaman Pertama Memberikan Pelatihan Menggunakan Psikodrama: Pelaksanaan (Bagian 2)



Sedikit demi sedikit, siswa-siswa SMA peserta seminar mulai memasuki ruangan. Beberapa siswa cowok mengintip masuk ke aula dari balik pintu. Saya langsung mengenali salah satu dari mereka, anak dari atasan saya. Sungguh, pencerahan yang satu ini memang bisa dikatakan bukan kebetulan, tapi mestikah ini terjadi? Haruskah anak itu siswa kelas X di sekolah itu? (Doa bertambah kencang) Continue reading →

Psychodrama as Fun Learning Activity.


Kemarin dadakan ditinggalkan anak – anak yang super duper kocak dari Jakarta, karena dadakan tersebut tidak ada persiapan bahan aktivitas kreatif lain yang terbesit untuk mengisi waktu luang mereka, selain mempraktekkan ilmunya Psikodrama dengan teknik Sculpture, dengan kombinasi bercerita saya mulai mengajak anak-anak bermain, dengan saya bertindak sebagai Nenek Sihir yang lapar dan menyihir anak- anak menjadi sebuah pohon Apel.

Sim salabim..ala ka da bla..a.. !!
Mereka ( anak – anak ) awalnya bingung namun akhirnya cepat sekali mengerti, menyatu dan berpose membentuk pohon apel dengan ranting, akar, buah apel dan daun yang di kanan dan kiri pohon. Continue reading →

Pengalaman Praktek Psikodrama sebagai Metode Pemetaan


Bisa Aja dengan Psikodrama

Saya diminta membantu teman teman panitia pemilihan putra putri. Mereka minta saya memberikan test psikologi. Dalam pengalaman saya, test psikologi dalam pemilihan putra putrian begini hanya digunakan sebagai referensi saja dan tidak terlalu mempengaruhi hasil keseluruhan dalam pemilihan tersebut, jadi saya diskusi dengan teman teman panitia untuk mengganti psikologi test menjadi psikodrama. Saya jelaskan tentang berbagai manfaat yang dapat diperoleh peserta dengan mengikuti psikodrama ini, dan panitia setuju. Continue reading →

Pelatihan Inklusi, Penghargaan Keberagaman menggunakan Psikodrama, Sosiodrama


Bahayanya melabel orang atau stereotipe

Tanya:
Apakah ada yang punya pelatihan untuk digunakan sebagai bagian dari pelatihan keragaman & inklusi tentang bagaimana rasanya dilabel seseorang? Tujuannya adalah agar peserta memahami bagaimana rasanya ketika seseorang menghakimi Anda tidak kompeten atau pemimpin yang baik, dll berdasarkan demografi Anda.

Adakah ide mengenai pelatihan yang menyenangkan, ringan namun mengena dan berdampak?

Denise Felder
Writer & Career Adviser Encouraging Informed Decisions

Continue reading →

Penerapan Drama, Sebuah Surat Terbuka


Ada bidang baru yang bisa disebut “Applied Drama” atau “Teater Terapan,” tapi belum ada yang benar-benar mengetahuinya. Ini adalah istilah untuk berbagai macam upaya yang menggunakan drama/teater untuk mempromosikan kesadaran pribadi dan kelompok. Continue reading →

Psikodrama di Bidang Pendidikan, Psikoterapi, dan Kehidupan


Penekanannya di sini adalah pada pemberlakuan fisik, pertemuan langsung, sebagai cara untuk menjadi lebih terlibat daripada hanya berbicara tentang topik. Diakui, berbicara adalah lebih baik daripada menutup mulut, menghindari berbicara, menghindari menjadi sadar sama sekali. Namun Tindakan Fisik memperluas proses, membuatnya lebih holistik. Seseorang akan merasa diri lebih hadir dan terlibat.

Dr. Jacob L. Moreno, psikiater yang menemukan metode yang dikenal sebagai psikodrama, benar dalam gagasan bahwa ada kelaparan, kebutuhan sejati untuk melakukan lebih dari sekedar membicarakan hal-hal saja. Pada tahun-tahun sebelumnya, mungkin kita menemukan ekspresif dalam tindakan yang berlebihan-memukul bantal, melempar kursi, terpuruk dalam kesedihan. Dan tindakan yang sangat boros ini memang menyembuhkan beberapa orang. (Mereka tidak memiliki signifikansi yang sama untuk orang-orang yang terbiasa histrionik – misalnya “ratu drama”). Continue reading →

Psikodrama itu Powerfull (Pengalaman di Medan)


Hari 1.
Dulu sekali, kata Psikodrama ini pernah disenggol di mata kuliah Psikologi Sosial namun tidak menarik perhatian saya, karena hanya sekedar disebutkan sebagai salah satu terapi yang sering dilakukan di dalam kelompok. Mengikuti Workshop Psikodrama ini merupakan pengalaman yang sama sekali baru. Heran itu sudah dimulai dari melihat tatanan ruangannya, dimana meja diletakkan lengket di dinding, dan semua kursi disusun menghadap dinding, kami saling memandang dengan alis naik sebelah. Lebih menarik lagi ketika Sang Fasilitator datang dengan gaya yang sangat tidak biasa, baju batik HIMPSI dikombinasi topi kupluk. Continue reading →

Menambahkan “Surplus Reality” oleh Adam Blatner


Awalnya diposkan pada 14 Desember 2016

Saya menemukan sebuah buku oleh Rosilyn Wilder, seorang guru drama kreatif, berjudul “A Space Where Anything Can Happen” (New Plays Books, 1977). Ya, sesuai dengan harapan saya untuk memperluas kesadaran sehingga orang-bukan hanya orang muda, tapi juga orang tua, seperti kelompok usia saya! – dapat mengoptimalkan potensi. Continue reading →

Pengalaman Kelas Psikodrama di Salatiga


Tadi pagi saya baru saja mengikuti pelatihan psikodrama. Awalnya hampir tidak niat untuk ikut karna kelasnya dadakan dan pasti akan banyak yang dikorbankan jika tetap ikut. Tapi rasa penasaranku membuatku tetap ingin ikut dan akhirnya aku ikut. Pas awal masuk kelas, saya langsung dikagetkan dengan kata “frezz” artinya untuk menghentikan gerakan dalam drama. Saya lalu berhenti beserta teman-teman yang juga datang bersama saya. Itu dilakukan bapaknya karna ia mau menjelaskan betapa pentingnya etika ketika kita berada di lingkungan sosial. Continue reading →

%d bloggers like this: