Tag Archives: Percaya Diri

Pengalaman Mengikuti Psikodrama di UNISS Kendal


Pengalaman mengikuti Psikodrama di UNISS itu sangatlah menyenangkan dan menghibur walaupun disela-selanya terdapat perasaan sedih. Tapi itu semua membuat lelah saya hilang. Selama mengikuti serangkaian acara tersebut Pak Adi mengajak saya dan teman-teman untuk berpikir dan mengutarakan atau mengungkapkan perasaan kita masing-masing. Disitulah bagian yang membuat saya mendadak lemas karena saya harus benar-benar berpikir, hehe.

Namun dengan begitu saya dapat berpikir sesuai dengan fakta bukan kata “mungkin” atau “kita” lagi karena yang merasakan adalah saya. Jujur ketika awal Pak Adi meminta saya dan teman-teman untuk berpikir saya merasa takut karena nada bicaranya tinggi seperti orang galak, hehe, terlebih lagi ketika ada yang menyampaikan jawaban yang kurang tepat.

Dalam mengikuti Psikodrama ini saya benar-benar bersyukur karena saya dapat merasakan seluruh anggota tubuh, yang terkadang saya tidak sadar akan kegunaan tubuh ini, terkadang lupa betapa nikmatnya memiliki anggota tubuh yang lengkap dan begitu berharga dan kuatnya diri ini ketika menjalani hari-hari yang terkadang melelahkan.

Saya sangat berterimakasih kepada Sang Pencipta yang masih memberikan saya nafas dan diberi kesempatan untuk dapat mengikuti Psikodrama. Tidak lupa juga saya ucapkan terimakasih kepada Pak Adi karena telah meluangkan waktunya dan telah menjadi sutradara dalam Psikodrama di UNISS.

Kendal, 21 November 2018

Aisyah Ai

Advertisements

Prihatin Bullying di Indonesia


Tanpa disadari, mungkin kita juga sering melakukan perundungan ( bullying ) pada orang lain. Saat mengatakan orang gemuk, jelek, bodoh, banci, serta berbagai stigma negatif lainnya. Mungkin saat mengatakan itu, maksud kita adalah untuk bercanda, tapi efek yang ditimbulkannya sama sekali tidak lucu dan bisa jadi tidak terduga.

Pikiran manusia cenderung mengingat yang buruk dan mengabaikan yang baik. Saat seseorang diberi penguatan positif seperti dipuji pintar, cantik, langsing, baik.. maka efek positif ini hanya bertahan sementara saja, namun apabila mendapat penguatan negative, efek nya berlangsung sangat lama. Continue reading →

Bergembira dengan Psikodrama di Medan


Saya dihubungi oleh seorang Bhante, bertanya apakah saya bersedia membantunya untuk mengisi sesi permainan dalam retreat sehari yang ia lakukan dengan para remaja. Meskipun permintaanya tiba-tiba, saya menerima dengan senang hati. Secara spesifik saya agak tersanjung, sebab permintaan khusus dari Bhante yaitu untuk memainkan Psikodrama.

Saya bertanya tentang jumlah peserta dan alokasi waktu yang diberikan. Ternyata waktu nya sangat terbatas, yaitu hanya dua jam, dengan jumlah peserta 30 orang. Saya berpikir, ok.. Psikodrama kali ini digunakan sebagai sarana untuk ‘have fun’. Jam tayang nya di sesi after lunch, sehingga sesi ini memang menjadi selingan penghilang ngantuk. Continue reading →

Catatan Psikodrama Dinda


Hai, aku Dinda. Ini cerita pengalaman ku mengikuti Psikodrama ketiga kali nya. Hari ini hari kamis, hari pertama ku masuk kembali ke sekolah. Eh bekerja deh, bekerja nya disekolah hehehhe setelah selama seminggu sebelumnya harus bedrest karena sakit. Aku tau hari ini akan ada Psikodrama di sekolah and I’m so excited!!! Karena akhir-akhir ini aku merasa menghadapi beberapa beban fikiran dan perasaan. Butuh di charge jiwanya, hahahahah… Continue reading →

Bagaimanakah Tips Memilih Youth Camp yang Baik? (untuk Mengisi Liburan Sekolah Anak Remaja Kita)


Anak adalah investasi masa depan! Memang, anak bukanlah barang. Tetapi, sebagai orang tua kita bertanggung jawab untuk masa depannya. Sekaligus, merekalah yang akan menjadi penerus sekaligus pewaris masa depan kita. Karena itulah, tak mengherankan dengan anak-anak kita berusaha memberikan yang terbaik.

Belakangan ini, ada mulai bermunculan camp bagi anak remaja. Mulai dari camp yang mengajarkan teknik belajar, teknik berbicara hingga membangun mental karakter yang baik. Banyak yang dikelola dengan bagus dan berkualitas. Ada juga yang tujuannya sangat komersial sehingga dalam prosesnya banyak hal yang dikorbankan. Akibatnya, bukannya manfaat yang diperoleh. Justru anak menjadi kapok dan kemudian merasa sia-sia. Continue reading →

Kesan-kesan Mengikuti Psikodrama, Berani untuk Jujur pada Diri Sendiri


Pertama kali saya mendengar tentang psikodrama Indonesia adalah dari teman seperjuangan, guru, dan inspirator saya, yaitu Ms. Christine. Kesan pertama yang muncul di benak saya dari cerita-ceritanya adalah “penasaran”. Ms. Christine menggambarkan psikodrama sebagai peluapan emosi kita yang terpendam selama ini, baik positif maupun negatif. Bisa membantu kita untuk lebih mengenal diri sendiri juga.

Apakah bentuknya seperti hipnosis?

Terapi? Continue reading →

Psikodrama dan sebuah kehidupan baru Bagian I


Jumat pagi, hari ini langit kota Tarakan amat cerah dan saya mungkin salah satu dari banyak orang yang sangat bersemangat menyambut pagi ini. Ini adalah kedua kalinya saya mengikuti kelas Psikodrama yang diisi oleh Pak Adi dan saya sangat bersemangat.

Workshop Psikodama yang saya ikuti kali ini dibuat untuk melatih kami menjadi Terapis Psikodrama. Itu membuat saya begitu antusias mengikutinya. Kali ini bukan hanya untuk diri sendiri tapi untuk menolong orang lain yang mungkin memang membutuhkan pertolongan. Continue reading →

Mengaplikasikan Psikodrama sesi #2 Public Speaking Seminar di MEDAN


Nah kali ini saya lanjutkan cerita pengalaman aplikasi psikodrama pada pelatihan “Public Speaking” di hotel L J Medan tanggal 10 Maret 2018 yang baru lalu.

Peserta ada 20 orang terdiri dari berbagai profesi dan latar belakang.  Saya mulai sesi hari itu yang sesuai jadwal dari pukul 09.00 WIB pagi sampai pukul 18.30 sore. Saya meminta team untuk membuat ice breaking sebagai warming up. Peserta 17 orang memilih 100% siap action dan sisanya mengambil posisinya di 70% – 80%. Continue reading →

Tips Kepercayaan Diri atau Kesombongan?


Banyak orang berpikir mereka tahu, atau mereka menunjukkan kepada orang lain sikap yang mereka percaya sepenuhnya dalam apa yang mereka katakan atau lakukan. Memeriksa sejarah, jelas bagi saya bahwa tidak ada seorangpun yang harus benar-benar percaya diri, karena manusia tidak dapat mengetahui sepenuhnya dampak tindakan mereka. Kadar kerendahan hati minimal 10% optimal, dan dalam beberapa kasus, menaikkan tingkat keraguan sampai 60%. Itu sains. Coba lihat. Tapi kebanyakan orang tidak peduli dengan ini. Continue reading →

7 Tipe Kemarahan ; Belajar Menggunakan Kemarahan secara Konstruktif


Kemarahan adalah emosi alami dan memberi sinyal kebutuhan akan perubahan lingkungan. Namun, mungkin dan biasanya merupakan keinginan kuat untuk mengekspresikan kemarahan dalam bentuk mengatur / mengontrol, dan belajar melakukan ini adalah ciri kedewasaan.

Bermain peran adalah cara terbaik untuk mempelajari keterampilan ini, karena setiap tingkat kemarahan melibatkan kompleksitas perilaku yang berbeda, namun juga harapan. Hal ini berguna untuk mempertimbangkan berbagai peran yang berbeda dengan tingkat kemarahan yang dialami.
Continue reading →

%d bloggers like this: