Tag Archives: Metode Psikodrama

Psikodrama adalah Action Method ; Terjemahan dari Wikipedia


Psikodrama adalah Metode Tindakan (Action Method), sering digunakan sebagai psikoterapi, di mana klien menggunakan dramatisasi spontan, bermain peran, dan presentasi diri yang dramatis untuk mengungkapkan dan mendapatkan wawasan tentang kehidupan mereka.

Psikodrama dikembangkan oleh Jacob L. Moreno, Psikodrama mencakup elemen teater, sering dilakukan di atas panggung, atau ruang yang berfungsi sebagai area panggung, di mana alat peraga dapat juga digunakan. Terapi Kelompok psikodrama, yang dilakukan di bawah arahan psikodramatis berlisensi, memperagakan kembali kehidupan nyata, situasi di masa lalu (atau proses mental batin), melakukan semua itu di masa sekarang. Peserta kemudian memiliki kesempatan untuk mengevaluasi perilaku itu semua, merefleksikan bagaimana insiden masa lalu dimainkan di masa sekarang dan lebih dalam memahami situasi tertentu dalam kehidupan mereka. Continue reading →

Advertisements

Siapa yang Mendapatkan Manfaat dari Psikodrama?


Pendekatan psikodrama telah terbukti berhasil memfasilitasi pengungkapan emosi dan perasaan yang kuat. Selain itu juga telah terbukti menjadi pendekatan yang bermanfaat bagi individu yang bekerja lebih baik dengan melibatkan emosi mereka. Karena teknik ini menekankan tubuh dan tindakan serta emosi dan pikiran, teknik ini dianggap sebagai teknik holistik dan diyakini efektif untuk berbagai masalah. Individu yang mengalami kesulitan dengan hubungan, fungsi sosial dan emosional, trauma, perasaan kehilangan orang terdekat atau kecanduan, mengungkapkan bahwa pendekatan psikodrama sangat membantu.

Psikodrama mungkin juga bermanfaat bagi mereka yang didiagnosis dengan gangguan suasana hati, kepribadian, gangguan pola makan dan dihadapkan pada masalah identitas dan/atau citra diri negatif, karena teknik ini dapat memberikan mereka pengobatan dengan format dan suasana yang aman untuk mengkomunikasikan rasa sakit dan tantangan yang dihadapinya.

Satu penelitian menunjukkan psikodrama menjadi efektif dalam merawat gadis usia sekolah menengah yang mengalami trauma. Gadis-gadis yang berpartisipasi dalam penelitian melaporkan menjadi berkurang rasa cemas, depresinya, dan tidak lagi menarik diri setelah berpartisipasi dalam kelompok psikodrama selama 20 minggu.

Cuplikan dari:

https://www.goodtherapy.org/learn-about-therapy/types/psychodrama

Proposal Management Konflik berbasis Psikodrama


Konflik merupakan hal yang lazim terjadi di dalam kehidupan manusia, apalagi dalam organisasi di mana target dan tekanan untuk pencapaian sering terjadi. Konflik bukan hal buruk apabila dapat diatasi, sebab dapat memicu munculnya terobosan baru dalam penyelesaian masalah serta ide ide inovatif lainnya.

Permasalahan besar dalam organisasi akan muncul jika konflik tidak dapat diselesaikan. Kegagalan dalam penyelesaian konflik dapat menimbulkan berbagai dampak serius yang mampu menggoyahkan bahkan menghancurkan sebuah organisasi. Berbagai pola konflik dapat muncul, mulai dari konflik hubungan antara atasan dan bawahan, konflik karena keterkaitan kerja, perbedaan prioritas menimbulkan berbagai dampak serius jika tidak dapat diselesaikan. Organisasi yang memahami hal ini berusaha untuk menjembatani penyelesaian konflik ini dengan melakukan berbagai upaya, termasuk di dalamnya pelatihan management konflik yang diharapkan dapat membawa penyelesaian konflik. Continue reading →

Pengalaman Pertama Memberikan Pelatihan Menggunakan Psikodrama: Pelaksanaan (Bagian 2)



Sedikit demi sedikit, siswa-siswa SMA peserta seminar mulai memasuki ruangan. Beberapa siswa cowok mengintip masuk ke aula dari balik pintu. Saya langsung mengenali salah satu dari mereka, anak dari atasan saya. Sungguh, pencerahan yang satu ini memang bisa dikatakan bukan kebetulan, tapi mestikah ini terjadi? Haruskah anak itu siswa kelas X di sekolah itu? (Doa bertambah kencang) Continue reading →

Pengalaman Pertama Memberikan Pelatihan Menggunakan Psikodrama: Persiapan (Bagian 1)


Waktu menunjukkan jam 8 kurang. Masih agak terlalu pagi, tapi beberapa mahasiswa dari tim fasilitator sudah mulai hadir di tempat pelaksanaan. Saya sendiri datang sekitar jam 8 lebih sedikit. Begitu sampai di aula sekolah tempat pelaksanaan, saya melihat para mahasiswa fasilitator bergerombol di belakang, lengkap dengan jaket almamater mereka. Tidak ada yang duduk tenang di kursi. Semuanya berdiri, bercakap, bersenda gurau, atau hanya berjalan-jalan di ruangan. Kuteliti wajah-wajah mereka dan kutanyakan keadaan dan perasaan mereka. “Baik,” jawab mereka serentak, tapi beberapa menjawab dengan senyum tertahan atau tanpa senyum. Aku cuma bisa membayangkan apa yang berkecamuk dalam pikiran dan perasaan mereka. Mereka kukumpulkan dan kuajak berdoa bersama. Suaraku bertanding dengan suara musik yang sudah mulai dinyalakan, pertanda tidak lama lagi acara akan dimulai. Setelah berdoa, salah satu mahasiswa memimpin dengan yel-yel ringan sambil menyatukan tangan kami semua di tengah, dan akhirnya kami pun siap. Aku yakin tidak ada satupun dari kami ber-14 yang sadar apa yang akan kami alami dalam 5 jam ke depan, tapi kami serahkan semua kepadaNya untuk menuntun dan menemami kami, paling tidak itu yang aku harapkan. Continue reading →

Psikodrama untuk Pelatihan Leadership Ki Hadjar Dewantara


Ing Ngarsa Sung Tuladha – di Depan memberi contoh
Ing Madya Mangun Karsa – di tengah melengkapi dan memberi kontribusi
Tut Wuri Handayani – di belakang mendorong dan melengkapi

Pelatihan ini untuk melatih dengan berpraktek Kepemimpinan berdasar Ki Hadjar Dewantara, durasi nya 16 jam, atau 2 hari kerja. Continue reading →

Psikodrama dan sebuah kehidupan baru Bagian I


Jumat pagi, hari ini langit kota Tarakan amat cerah dan saya mungkin salah satu dari banyak orang yang sangat bersemangat menyambut pagi ini. Ini adalah kedua kalinya saya mengikuti kelas Psikodrama yang diisi oleh Pak Adi dan saya sangat bersemangat.

Workshop Psikodama yang saya ikuti kali ini dibuat untuk melatih kami menjadi Terapis Psikodrama. Itu membuat saya begitu antusias mengikutinya. Kali ini bukan hanya untuk diri sendiri tapi untuk menolong orang lain yang mungkin memang membutuhkan pertolongan. Continue reading →

Mindfulness, Meditasi, dan Psikodrama


Mindfulness adalah kondisi kesadaran penuh, (kondisi mental yang dicapai dengan memusatkan kesadaran seseorang pada saat ini, sementara dengan tenang mengakui dan menerima perasaan, pikiran, dan sensasi tubuh seseorang, digunakan sebagai teknik terapi ~ terjemahan Google),biasanya untuk melatihnya kebanyakan orang dengan Meditasi.

Bagaimana Psikodrama dapat untuk melatih mindfulness?

Berikut saya kutip tulisan “Guru” Spiritual yang saya dapatkan dari Group Telegram :

Meditasi adalah ” jalan”. Meditasi yang sering kliru dalam pemahaman bahwa meditasi harus mengikuti serangkaian laku paten (yang ditetapkan), harus memfokuskan diri pada penangkapan vision yang beragam warna dan macamnya dalam lapisan alam kasat saat diri memasuki alam dibawah sadar.
…….
Meditasi ada dua yaitu meditasi secara pasif dan meditasi secara aktif, serta disesuaikan dengan tujuan daripada meditasi tersebut. Karena sesungguhnya keseluruhan dari tindakan gerak maupun diam tubuh kita secara material dan immaterial adalah pola meditasi karena meditasi adalah jalan menuju pencapaian suwung-wening. (Keheningan/Kesadaran Penuh/Mindfullnes)
Meditasi aktif adalah ketika kita menjalani kehidupan kita sehari-hari secara sadar, dan tetap eling – waspada dengan segala tarikan situasi-kondisi sekitar diri (kita merasa sedang diamati/ berada dalam panggung layar Sang Sutradara Kehidupan). Sementara meditasi pasif adalah meditasi yang dilakukan dengan menghentikan aktifitas pancainderawi, sementara memasuki penggunaan panca indriyawi (indera batin). Sering disebut samadi/ ekstase.
……….
~ Tunjung Dhimas Bintoro

Berdasar kutipan diatas maka Psikodrama lebih pada melatih Meditasi Aktif untuk menuju kesadaran, di dalam Psikodrama kita dapat melatih tiap Indra kita, dengan beberapa teknik aktif, Merasa. Kehidupan sehari-hari dapat dilakukan dengan Drama. Dengan saling bergantian memfokuskan pada gerak dan memberi kesempatan intuisi dalam mengaktifkan Indera mana yang dibutuhkan untuk menjalankan tugas merespon. Kondisi ini membutuhkan konsentrasi yang kadarnya setara dengan Konsentrasi dalam meditasi pasif. Apakah Meditasi Aktif ini lebih mudah atau lebih sulit untuk mencapai Mindfulness, tentu saja tiap orang akan berbeda tergantung karakter masing masing. Meskipun demikian Psikodrama memberikan alternatif cara untuk melatih Mindfulness.

Yogyakarta, 22 Maret 2018

Psychodrama as Fun Learning Activity.


Kemarin dadakan ditinggalkan anak – anak yang super duper kocak dari Jakarta, karena dadakan tersebut tidak ada persiapan bahan aktivitas kreatif lain yang terbesit untuk mengisi waktu luang mereka, selain mempraktekkan ilmunya Psikodrama dengan teknik Sculpture, dengan kombinasi bercerita saya mulai mengajak anak-anak bermain, dengan saya bertindak sebagai Nenek Sihir yang lapar dan menyihir anak- anak menjadi sebuah pohon Apel.

Sim salabim..ala ka da bla..a.. !!
Mereka ( anak – anak ) awalnya bingung namun akhirnya cepat sekali mengerti, menyatu dan berpose membentuk pohon apel dengan ranting, akar, buah apel dan daun yang di kanan dan kiri pohon. Continue reading →

Psikodrama untuk Anak TK di Jakarta


PSIKODRAMA dalam AKSARA

Berawal dari hilangnya ide dalam membuat kegiatan di dalam kelas, maka saya berniat menggunakan psikodrama untuk mengajarkan peserta didik saya untuk mengenal huruf.

Saya, guru salah satu TK di Kawasan Tebet Timur. Saya ditugaskan untuk mengajarkan baca untuk kelas TK B.

Selama saya bermain dengan peserta didik saya hanya menggunakan media , kertas , pinsil , lem , krayon dll. Rasa jenuh mulai menghinggapi saya. Continue reading →

%d bloggers like this: