Tag Archives: kecerdasan emosi

Siapa yang Mendapatkan Manfaat dari Psikodrama?


Pendekatan psikodrama telah terbukti berhasil memfasilitasi pengungkapan emosi dan perasaan yang kuat. Selain itu juga telah terbukti menjadi pendekatan yang bermanfaat bagi individu yang bekerja lebih baik dengan melibatkan emosi mereka. Karena teknik ini menekankan tubuh dan tindakan serta emosi dan pikiran, teknik ini dianggap sebagai teknik holistik dan diyakini efektif untuk berbagai masalah. Individu yang mengalami kesulitan dengan hubungan, fungsi sosial dan emosional, trauma, perasaan kehilangan orang terdekat atau kecanduan, mengungkapkan bahwa pendekatan psikodrama sangat membantu.

Psikodrama mungkin juga bermanfaat bagi mereka yang didiagnosis dengan gangguan suasana hati, kepribadian, gangguan pola makan dan dihadapkan pada masalah identitas dan/atau citra diri negatif, karena teknik ini dapat memberikan mereka pengobatan dengan format dan suasana yang aman untuk mengkomunikasikan rasa sakit dan tantangan yang dihadapinya.

Satu penelitian menunjukkan psikodrama menjadi efektif dalam merawat gadis usia sekolah menengah yang mengalami trauma. Gadis-gadis yang berpartisipasi dalam penelitian melaporkan menjadi berkurang rasa cemas, depresinya, dan tidak lagi menarik diri setelah berpartisipasi dalam kelompok psikodrama selama 20 minggu.

Cuplikan dari:

https://www.goodtherapy.org/learn-about-therapy/types/psychodrama

Advertisements

Bagaimanakah Tips Memilih Youth Camp yang Baik? (untuk Mengisi Liburan Sekolah Anak Remaja Kita)


Anak adalah investasi masa depan! Memang, anak bukanlah barang. Tetapi, sebagai orang tua kita bertanggung jawab untuk masa depannya. Sekaligus, merekalah yang akan menjadi penerus sekaligus pewaris masa depan kita. Karena itulah, tak mengherankan dengan anak-anak kita berusaha memberikan yang terbaik.

Belakangan ini, ada mulai bermunculan camp bagi anak remaja. Mulai dari camp yang mengajarkan teknik belajar, teknik berbicara hingga membangun mental karakter yang baik. Banyak yang dikelola dengan bagus dan berkualitas. Ada juga yang tujuannya sangat komersial sehingga dalam prosesnya banyak hal yang dikorbankan. Akibatnya, bukannya manfaat yang diperoleh. Justru anak menjadi kapok dan kemudian merasa sia-sia. Continue reading →

Kesan-kesan Mengikuti Psikodrama, Berani untuk Jujur pada Diri Sendiri


Pertama kali saya mendengar tentang psikodrama Indonesia adalah dari teman seperjuangan, guru, dan inspirator saya, yaitu Ms. Christine. Kesan pertama yang muncul di benak saya dari cerita-ceritanya adalah “penasaran”. Ms. Christine menggambarkan psikodrama sebagai peluapan emosi kita yang terpendam selama ini, baik positif maupun negatif. Bisa membantu kita untuk lebih mengenal diri sendiri juga.

Apakah bentuknya seperti hipnosis?

Terapi? Continue reading →

Proposal Management Konflik berbasis Psikodrama


Konflik merupakan hal yang lazim terjadi di dalam kehidupan manusia, apalagi dalam organisasi di mana target dan tekanan untuk pencapaian sering terjadi. Konflik bukan hal buruk apabila dapat diatasi, sebab dapat memicu munculnya terobosan baru dalam penyelesaian masalah serta ide ide inovatif lainnya.

Permasalahan besar dalam organisasi akan muncul jika konflik tidak dapat diselesaikan. Kegagalan dalam penyelesaian konflik dapat menimbulkan berbagai dampak serius yang mampu menggoyahkan bahkan menghancurkan sebuah organisasi. Berbagai pola konflik dapat muncul, mulai dari konflik hubungan antara atasan dan bawahan, konflik karena keterkaitan kerja, perbedaan prioritas menimbulkan berbagai dampak serius jika tidak dapat diselesaikan. Organisasi yang memahami hal ini berusaha untuk menjembatani penyelesaian konflik ini dengan melakukan berbagai upaya, termasuk di dalamnya pelatihan management konflik yang diharapkan dapat membawa penyelesaian konflik. Continue reading →

Hanya Rasa yang Mampu Menyentuh Rasa ; Psikodrama di Jakarta


Hai, nama saya Shita.

Saya bekerja di sebuah tempat bimbingan belajar bernama Rakids Baca yang terletak di daerah Tebet, Jakarta Selatan. Saya bergabung ke tempat bimbel ini sekitar satu bulan yang lalu. Ada beberapa pertimbangan ketika saya ingin bergabung di tempat ini. Saya yang haus akan hal-hal yang baru selalu bertanya kepada owner saya, kira-kira apa yang bisa saya dapat ketika saya bergabung di Rakids Baca ini. Beliau menjawab “Nanti disini kamu akan dapat banyak pelatihan. Kamu bisa usulkan pelatihan apa yang kamu butuh”. Setelah mendengar jawaban itu saya makin tertarik untuk bergabung ke bimbel di daerah Tebet ini. Tepat hari ini, saya mendapat pelatihan “Psikodrama”. Continue reading →

Gusti Nyuwun Kawelasan ; Refleksi Kejadian Hari ini di Surabaya, Sidoarjo Jawa Timur,


Sebelumnya turut berduka untuk Indonesia, dan menyadari bahwa yang terjadi juga oleh anak anak bangsa sendiri. Aku tak ingin turut membenci, dan menawarkan pensikapan dengan refleksi berdasar tulisan dari Tunjung Dhimas Bintoro ini:

Keyakinan

Hampir setiap hari di kehidupan fana ini kita dihadapkan dengan jutaan bentuk paham keyakinan. Sementara setiap hari kita harus kuat merawat satu keyakinan yang kita yakini, entah yang muncul dari sanubari atau paksaan dari suatu sekte-sekte tertentu. Bahkan warisan orang tua yang jatuh turun diikuti begitu saja. Continue reading →

7 Tipe Kemarahan ; Belajar Menggunakan Kemarahan secara Konstruktif


Kemarahan adalah emosi alami dan memberi sinyal kebutuhan akan perubahan lingkungan. Namun, mungkin dan biasanya merupakan keinginan kuat untuk mengekspresikan kemarahan dalam bentuk mengatur / mengontrol, dan belajar melakukan ini adalah ciri kedewasaan.

Bermain peran adalah cara terbaik untuk mempelajari keterampilan ini, karena setiap tingkat kemarahan melibatkan kompleksitas perilaku yang berbeda, namun juga harapan. Hal ini berguna untuk mempertimbangkan berbagai peran yang berbeda dengan tingkat kemarahan yang dialami.
Continue reading →

Catatan Dinamika Emosional “Bermain” Psikodrama


Sebelum membahas lebih dalam, saya ingin mengungkapkan terlebih dahulu bahwa saya belum pernah sama sekali mengetahui metode Psycho Drama yang dapat dipakai untuk treatment dalam dunia psikologi.

Pada dasarnya, dalam penerapan psikologi memiliki banyak terapan yang dapat dipakai untuk penanganan terhadap bantuan kepada klien. Psycho Drama menjadi jawaban yang sangat praktis namun dapat menggali intens-nya trauma atau dengan kata lain rasa yang kurang nyaman dalam diri (inner seseorang).

Awalnya, saya bertanya apakah dengan metode sesederhana ini dapat memunculkan keadaan diri yang mempresentasikan luka yang telah di-repress? Akhirnya, terjawab sudah dari segala sesi peran yang distimulasikan kepada setiap peserta yang sedang mengikuti pelatihan. Continue reading →

Trauma


Ini menjadi seperti sebuah kata yang menjebak: Ini memperangkap Anda. Dikatakan, “Ini benar-benar menyakitkan bagi klien.” Tapi saya akui bahwa saya agak mengernyit dengan istilah ini, seolah-olah semua psikopatologi disebabkan oleh trauma dan tidak ada yang bertanggung jawab atas apapun. Saya rentan dalam menyatakannya karena tentu saja beberapa orang benar-benar trauma parah, dan itu adalah kata yang tepat. Mengatakan kurang akan meminimalkan sifat kondisinya. Continue reading →

Rasa Empatiku Muncul Lagi ; Refleksi Psikodrama di Salatiga


Hari ini tanggal 19 Juli 2017, saya belajar Psikodrama untuk pertama kalinya. Awalnya saya kira psikodrama itu seperti teater, berakting seperti pemain sinetron yang ‘alay’, tapi ternyata tidak seperti itu. Kelas hari ini lebih lama dari biasanya, namun karena banyak praktek, kelas tidak begitu terasa lama. Saya belajar banyak hari ini, di psikodrama ada 3 tahapan yaitu warming up, action, pemaknaan (reflection). Continue reading →

%d bloggers like this: