Tag Archives: Katarsis

Menulis Asal Menulis Aja


Ada saatnya ide semua buntu, ingin melakukan apa pun terasa ragu. Apa yang perlu dilakukan jika berada pada situasi itu ?

Kali ini aku paksakan menulis. Menulis apa saja yang ada dalam pikiran. Langsung saja menulis. TV aku nyalakan namun tidak kutonton, yang penting ada suara-suara. Medsos aku tutup semua, antisipasi jika malah berkicau dan bikin kacau.

Lumayan juga nih, aku bisa menulis seperti ini. mungkin lebih baik sering sering dalam keadaan seperti ini terus menulis apa saja yang terlintas di pikiran.

Sering memang aku menyatakan bahwa menulis juga bisa berefek terapeutik, dan kali ini aku praktekkan sendiri. Cukup melegakan,…hihihihihi

Maaf jika terasa nyampah di internet, kupikir ini cukup penting dibagikan ke khalayak, mungkin ada juga yang dapat terbantu.

Tidak perlu didukung dasar teori dari penelitian ilmiah, cukup pengalaman riil saja dibagikan. Aku yakin kok, bahwa pengalaman pribadi, jika diakui secara jujur, pastilah juga pernah dialami oleh orang lain.

Oh, ya judulnya sedang aku pikirkan. Judulnya belum ada karena aku langsung aja mengetik. Ini aku mengetik sambil memikirkan judulnya apa ya yang cocok. Ya,..perlu mempertimbangkan apa yang mungkin sedang laris di internet, biar bisa nangkring di halaman pertama pada pencarian Google, dan tetap nyambung dengan kontennya. Udah ach,..ntar makin nglantur,….terima kasih.

Advertisements

From Zero to Full, Psikodrama di Medan


 

Pertama kali mendengarkan kata Workshop Psikodrama, yang terlintas didalam pikiran adalah mau diaplikasikan kemana psikodrama  ini ? Apakah tidak ribet menggunakan psikodrama untuk konseling, training maupun program pembelajaran. Ada rasa ingin tahu memang,  hal ini mendorongku untuk menelephone teman-teman yang juga dibiayai oleh salah satu  instansi tempat kami bekerja untuk mengikuti workshop psikodrama, semua berjanji untuk datang, mumpung belajar gratis dan kebetulan sudah lama kami tidak bertemu, cocok juga bisa reuni, jadi mulai terbayang serunya.

Hari Pertama

Seperti yang dibayangkan keseruan dimulai ketika bertemu dengan teman-teman, heboh cas cus, tidak lama kemudian  fasilitator datang, gayanya cukup nyentrik, sudah bisa tertebak pastilah psikolog yang juga pemain theater. Continue reading →

Psikodrama di Bidang Pendidikan, Psikoterapi, dan Kehidupan


Penekanannya di sini adalah pada pemberlakuan fisik, pertemuan langsung, sebagai cara untuk menjadi lebih terlibat daripada hanya berbicara tentang topik. Diakui, berbicara adalah lebih baik daripada menutup mulut, menghindari berbicara, menghindari menjadi sadar sama sekali. Namun Tindakan Fisik memperluas proses, membuatnya lebih holistik. Seseorang akan merasa diri lebih hadir dan terlibat.

Dr. Jacob L. Moreno, psikiater yang menemukan metode yang dikenal sebagai psikodrama, benar dalam gagasan bahwa ada kelaparan, kebutuhan sejati untuk melakukan lebih dari sekedar membicarakan hal-hal saja. Pada tahun-tahun sebelumnya, mungkin kita menemukan ekspresif dalam tindakan yang berlebihan-memukul bantal, melempar kursi, terpuruk dalam kesedihan. Dan tindakan yang sangat boros ini memang menyembuhkan beberapa orang. (Mereka tidak memiliki signifikansi yang sama untuk orang-orang yang terbiasa histrionik – misalnya “ratu drama”). Continue reading →

MENGAPA TERJADI PERUBAHAN KESADARAN DALAM PRAKTEK PSIKODRAMA ???


Psikodrama, sejatinya merupakan suatu metode yang biasa digunakan sebagai psikoterapi yang menekankan pada aksi /tindakan dramatik dari klien secara spontan (tanpa naskah) untuk mengeksplorasi berbagai situasi spesifik dalam kehidupannya di masa lalu, kini dan masa yang akan datang. Metode yang digagas oleh psikiater Eropa yakni Jacob Levy Moreno yang kemudian dikembangkan bersama-sama isterinya Zerka Toeman Moreno sejak tahun 1920-an ini (Chimera & Baim, 2010), kini mulai diyakini sebagai metode yang powerfull untuk memfasilitasi pertumbuhan pribadi yang lebih baik (personal growth). Sasaran utama yang ingin dicapai dari psikodrama adalah dapat membantu individu untuk mencapai pemahaman yang lebih baik mengenai dirinya hingga individu dapat menemukan konsep dirinya, menyatakan kebutuhannya dan menyatakan reaksinya terhadap tekanan-tekanan yang dialaminya (Corey, 2005).

Apa yang sebenarnya terjadi dalam sesi-sesi psikodrama sehingga individu bisa mencapai kesadaran peran dan memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang dirinya? Hal ini menarik untuk dikaji lebih dalam, dan akan menjadi topik yang dibahas dalam tulisan ini. Continue reading →

21 Kontribusi Psikodrama terhadap Psikologi ; Dasar Teori Psikodrama, Adam Blatner, MD, TEP (5)


sambungan dari :
Dasar Filosofis ; Dasar Teori Psikodrama, Adam Blatner, MD, TEP (4)

 

21 Kontribusi Psikodrama terhadap Psikologi
Saya percaya bahwa Psikodrama harus diintegrasikan dengan wawasan yang terbaik dari banyak pendekatan Psikologi dan Psikoterapi. Saya tidak berpikir ada pendekatan tunggal memiliki semua jawaban, dan mengambil dari banyak pendekatan (eklitik) merupakan orientasi umum yang paling sesuai. Namun, pada saat mempelajari berbagai Psiko-terapi, dan Sistem Psikologi, saya menemukan bahwa ide-ide Moreno telah menambahkan beberapa tema baru atau area penekanan, baik yang diabaikan atau yang hanya dicatat secara sepintas di lapangan. Berikut adalah beberapa tema-tema, yang saya percaya dapat mencerminkan visi Moreno yang penting: Continue reading →

%d bloggers like this: