Category Archives: Pelatihan/Training

Pengalaman Pertama Memberikan Pelatihan Menggunakan Psikodrama: Pelaksanaan (Bagian 2)



Sedikit demi sedikit, siswa-siswa SMA peserta seminar mulai memasuki ruangan. Beberapa siswa cowok mengintip masuk ke aula dari balik pintu. Saya langsung mengenali salah satu dari mereka, anak dari atasan saya. Sungguh, pencerahan yang satu ini memang bisa dikatakan bukan kebetulan, tapi mestikah ini terjadi? Haruskah anak itu siswa kelas X di sekolah itu? (Doa bertambah kencang) Continue reading →

Advertisements

Psikodrama untuk Pelatihan Leadership Ki Hadjar Dewantara


Ing Ngarsa Sung Tuladha – di Depan memberi contoh
Ing Madya Mangun Karsa – di tengah melengkapi dan memberi kontribusi
Tut Wuri Handayani – di belakang mendorong dan melengkapi

Pelatihan ini untuk melatih dengan berpraktek Kepemimpinan berdasar Ki Hadjar Dewantara, durasi nya 16 jam, atau 2 hari kerja. Continue reading →

Mengaplikasikan Psikodrama sesi #2 Public Speaking Seminar di MEDAN


Nah kali ini saya lanjutkan cerita pengalaman aplikasi psikodrama pada pelatihan “Public Speaking” di hotel L J Medan tanggal 10 Maret 2018 yang baru lalu.

Peserta ada 20 orang terdiri dari berbagai profesi dan latar belakang.  Saya mulai sesi hari itu yang sesuai jadwal dari pukul 09.00 WIB pagi sampai pukul 18.30 sore. Saya meminta team untuk membuat ice breaking sebagai warming up. Peserta 17 orang memilih 100% siap action dan sisanya mengambil posisinya di 70% – 80%. Continue reading →

PENGALAMAN IKUT PSIKODRAMA DI MEDAN BY MRTIN


Tgl 08-09 Feb 2018 yang baru lalu, saya mengikuti pelatihan psikodrama di Medan…

Awalnya ragu…tanya sana sini…mereka bilang bagus..Lalu saya menekatkan diri mendaftar dan cemplung saat pelatihan. Pada saat pelatihan, saya milih 90% siap action karena pengen belajar dan belajar namun masih malu-malu kucing.

Hitung-hitung nambah materiku saat memberikan pelatihan di perusahaan klienku…(pikirku dalam hati) Continue reading →

Pelatihan Inklusi, Penghargaan Keberagaman menggunakan Psikodrama, Sosiodrama


Bahayanya melabel orang atau stereotipe

Tanya:
Apakah ada yang punya pelatihan untuk digunakan sebagai bagian dari pelatihan keragaman & inklusi tentang bagaimana rasanya dilabel seseorang? Tujuannya adalah agar peserta memahami bagaimana rasanya ketika seseorang menghakimi Anda tidak kompeten atau pemimpin yang baik, dll berdasarkan demografi Anda.

Adakah ide mengenai pelatihan yang menyenangkan, ringan namun mengena dan berdampak?

Denise Felder
Writer & Career Adviser Encouraging Informed Decisions

Continue reading →

Testimoni Workshop Psikodrama di Medan : PSYCHODRAMA = EMOTION RELEASE


29 Oktober 2017….
Satu hari setelah saya mengikuti WORKSHOP PSIKODRAMA.

Ada perasaan yang membekas begitu dalam pada diri saya setelah mengikuti kegiatan tersebut. Awal ketertarikan saya mengikuti workshop ini karena tokoh idola saya (seorang Psikolog bergelar Doktor yang memiliki Biro di Lampung) sudah mengikuti workshop ini lebih dahulu. Dan berdasarkan testimoni beliau bahwa melalui teknik ini kita bisa menjadi “menerima diri” dan “out of the box”.

Oke..sampai pada titik itu saya tahu saya sangat butuh pelatihan ini. Meski ada sedikit kekhawatiran, akankah saya merasa nyaman mengikuti workshop ini karena tidak ada satu teman sejawat yang saya kenal mengikuti workshop tersebut. Yang membulatkan tekad saya untuk ikut karena ada Sekjen HIMPSI SUMUT yang sebelum workshop sudah intens komunikasi via WA dengan saya. Continue reading →

Sebuah Kategori Baru Psikodrama – Eksplorasi Tindakan


Saya mengusulkan sebuah kategori baru untuk memikirkan dan menangani tantangan kolektif: “eksplorasi tindakan.” Istilah ini mencakup berbagai pendekatan yang memiliki kesamaan sifat-sifat pemberlakuan, improvisasi, peran, dan cerita. Salah satu pendekatan dalam kategori ini adalah psychodrama, namun kebanyakan kamus dan banyak profesional menganggap pendekatan ini terutama sebagai bentuk terapi. bahkan Wartawan sering salah paham tentang hal ini, mengingat psikodrama menjadi suatu situasi penanaman psikologis dan sedikit dramatis. Continue reading →

Rasa Empatiku Muncul Lagi ; Refleksi Psikodrama di Salatiga


Hari ini tanggal 19 Juli 2017, saya belajar Psikodrama untuk pertama kalinya. Awalnya saya kira psikodrama itu seperti teater, berakting seperti pemain sinetron yang ‘alay’, tapi ternyata tidak seperti itu. Kelas hari ini lebih lama dari biasanya, namun karena banyak praktek, kelas tidak begitu terasa lama. Saya belajar banyak hari ini, di psikodrama ada 3 tahapan yaitu warming up, action, pemaknaan (reflection). Continue reading →

MENGAPA TERJADI PERUBAHAN KESADARAN DALAM PRAKTEK PSIKODRAMA ???


Psikodrama, sejatinya merupakan suatu metode yang biasa digunakan sebagai psikoterapi yang menekankan pada aksi /tindakan dramatik dari klien secara spontan (tanpa naskah) untuk mengeksplorasi berbagai situasi spesifik dalam kehidupannya di masa lalu, kini dan masa yang akan datang. Metode yang digagas oleh psikiater Eropa yakni Jacob Levy Moreno yang kemudian dikembangkan bersama-sama isterinya Zerka Toeman Moreno sejak tahun 1920-an ini (Chimera & Baim, 2010), kini mulai diyakini sebagai metode yang powerfull untuk memfasilitasi pertumbuhan pribadi yang lebih baik (personal growth). Sasaran utama yang ingin dicapai dari psikodrama adalah dapat membantu individu untuk mencapai pemahaman yang lebih baik mengenai dirinya hingga individu dapat menemukan konsep dirinya, menyatakan kebutuhannya dan menyatakan reaksinya terhadap tekanan-tekanan yang dialaminya (Corey, 2005).

Apa yang sebenarnya terjadi dalam sesi-sesi psikodrama sehingga individu bisa mencapai kesadaran peran dan memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang dirinya? Hal ini menarik untuk dikaji lebih dalam, dan akan menjadi topik yang dibahas dalam tulisan ini. Continue reading →

4 Fungsi Direktur dalam Psikodrama dan Perlunya Pembantu


Seseorang yang memfasilitasi Terapi dengan Metode Psikodrama disebut Direktur. Direktur ini memiliki 4 fungsi yang selalu dilakukan agar proses terapi berjalan dengan baik.

Peter Felix Kellerman (1990) dalam Cossa ( 2005) menggambarkan empat fungsi Direktur / pemimpin kelompok psikodrama, yang saya yakini benar dalam terapi tindakan: Produser, Analis, Terapis, dan Sociometrist. Seiring saya memahami fungsi ini:

Produser memfasilitasi dan membentuk tindakan dan membuat “drama” dalam drama psikodrama atau terapi drama;

Analis menciptakan dan menguji hipotesis tindakan dan mendasari tindakan sehingga masuk kedalam teori;

Terapis mempertahankan hubungan kepedulian dan menawarkan hal positif tanpa syarat,

Sociometrist memperhatikan hubungan dalam kelompok.

Semua fungsi ini perlu dioperasionalkan untuk kepemimpinan yang baik, dan tidak mudah bagi satu orang untuk melakukan semua fungsi ini dalam pertemuan kelompok. Sangat sulit untuk berfungsi sebagai Produser dan Sociometrist secara bersamaan, jadi sepasang atau tim pemimpin membantu memastikan bahwa kelompok dan anggotanya dilayani secara memadai dan tepat.

 

Yogyakarta, 7 Juni 2017

%d bloggers like this: