Belajar Menghargai Orang Lain #Goresanku 115


Alkisah, suatu hari, Seorang Perempuan setengah baya terlihat menggandeng anaknya memasuki sebuah taman besar yang ada di sebuah perkantoran terkenal. Mereka duduk di sebuah bangku panjang. Ibu itu tampak sedang memarahi anak semata wayangnya. Mulutnya tak henti-hentinya mengomel. Tak jauh dari tempat duduk itu, ada Seorang Kakek Tua yang tengah memotong rumput.

Tiba-tiba, Ibu itu mengeluarkan sehelai tisu dari dalam tasnya lalu melemparkannya ke arah Orang Tua itu. Si Kakek terkejut. Ia melirik dengan pandangan heran ke arah Ibu itu. Tapi, Si Ibu malah berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Tanpa mengeluarkan sepatah kata, Si Kakek pun memungut tisu itu pelan-pelan, lalu memasukkannya ke dalam tong sampah.

Tak disangka sesaat kemudian, Si Ibu kembali melemparkan sehelai tisu ke arah Si Kakek. Sekali lagi, dalam diam Si Kakek mengambil tisu yang dibuang itu dan memasukkannya ke tong sampah. Si Kakek kembali meneruskan pekerjaannya. Namun baru saja Si Kakek mengambil gunting rumput, untuk ketiga kalinya tisu jatuh di depannya. Si kakek kembali memungutinya dan melemparkan ke tong sampah. Kejadian ini berlangsung hingga 6-7 kali. Meski begitu, Si Kakek tidak menunjukkan ekspresi marah.

“Nah, coba kau lihat sendiri,” ucap Ibu itu kepada Anaknya sembari menunjuk ke arah Si Kakek.

“Kalau kamu malas belajar, setelah besar nanti kau akan jadi orang tak berguna. Cuma bisa jadi buruh pekerja kasar yang tidak terhormat seperti Orang Tua itu.”

Si Kakek dengan tenang melangkah mendekati wanita itu,

“Nyonya, tempat ini bukan taman untuk umum. Taman ini cuma diperuntukkan bagi Karyawan perusahaan kami. Hanya mereka yang boleh duduk di sini.”

“Ya, aku tahu. Aku adalah Manajer salah satu departemen di perusahaan ini! Aku kerja di gedung kantor ini.”

“Boleh, Saya pinjam handphone nyonya?”

Dengan berat hati, Wanita itu memberikan ponselnya ke orang tua itu. Sembari melakukan itu, Si Ibu tak lupa mengajari anaknya,

“Lihat Kakek miskin ini. Ponsel saja tidak punya. Kamu harus rajin-rajin belajar, agar kelak tidak jadi seperti Kakek yang tak berguna ini.”

Selesai menelepon, Si Kakek mengembalikan ponsel itu dengan sopan. Tak lama kemudian, datang seorang lelaki menghadap Si Kakek dengan penuh hormat. Si Kakek berkata,

“Sekarang aku putuskan memecat Ibu ini dari perusahaan.”

“Ya, Pak. Saya akan langsung bereskan.”

Lalu Si Kakek menghampiri Anak kecil itu. Sembari mengucap-usap kepalanya, ia berkata,

“Nak, Aku harap kau mengerti, di dunia ini yang terpenting adalah belajar menghormati orang lain.”

Setelah berkata begitu, si kakek melangkah perlahan menuju gedung.
Si Ibu kaget bukan main dengan kejadian mendadak ini. Ia lalu bertanya kepada lelaki tadi,

“Kenapa bersikap penuh hormat kepada tukang kebun itu?”

“Apa, tukang kebun? Beliau adalah Presiden Direktur kelompok perusahaan ini. Namanya Bapak Mauritz.”

Si Ibu pun langsung terduduk lunglai di kursi.

Pesan moral Cerita Ini:

Jika kita banyak mengucap syukur, dunia ini akan terasa lebih indah. Dengan menghargai dan menghormati orang lain, kita juga akan memperoleh banyak teman serta menerima cinta, kasih, dan bahagia yang berlimpah.

Ditulis kembali oleh :
Catharina Tyas Kusumastuty

*Catatan;
Cerita diatas dapat dimainkan dramanya, sebagai Sosiodrama untuk Pendidikan Karakter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: