Kehidupan Membawa Dampak #Goresanku 35


Bob Butler kehilangan kakinya terkena ranjau di Vietnam Tahun 1965. 20 tahun kemudian, ia membuktikan bahwa kepahlawanannya berasal dari hati.
Ketika Butler sedang bekerja di rumahnya di Arizona, ia mendengar jeritan seorang wanita dari sebuah rumah di dekatnya. Ia mulai menggulirkan kursi rodanya menuju rumah tsb, tetapi semak-semak membuatnya tidak bisa masuk. Lalu ia turun dari kursi rodanya dan mulai merangkak melewati semak-semak tsb. “Aku harus kesana,” katanya. “tidak peduli betapa sakitnya.”
Ketika Butler tiba di kolam renang ada seorang gadis 3 tahun, Stephanie Hanes, tercebur ke dalamnya. Ia lahir tanpa lengan dan jatuh ke dalam kolam tersebut. Ibunya berdiri berteriak panik. Butler terjun ke dasar kolam dan membawanya naik. Wajahnya membiru, tidak ada denyut dan tidak bernapas. Butler segera melakukan pernapasan buatan untuk membuatnya bernapas kembali. Sementara, ibu Stephanie menelepon paramedis. Karena tak berdaya, ia menangis dan memeluk bahu Butler. Butler melanjutkan memberikan napas buatan dan dengan tenang meyakinkan si ibu. “Jangan khawatir, saya sudah menjadi tangannya untuk keluar dari kolam renang. Kini, saya menjadi paru-parunya”
Beberapa detik kemudian gadis kecil itu batuk-batuk, sadar kembali, dan mulai menangis. Sang ibu langsung memeluk anaknya. Sambil berpelukan, ibu Stephanie bertanya kepada Butler bagaimana anda tahu kalau anakku akan baik-baik saja. “Saya tidak tahu,” katanya. “Tapi ketika kaki saya meledak di Vietnam, saya sendirian. Tidak ada seorang pun di sana yang membantu saya, kecuali seorang gadis Vietnam. Ia berjuang menyeret saya ke desanya, ia berbisik dalam bahasa Inggris yang terpatah², “tidak apa-apa, Anda dapat hidup lagi. Saya akan menjadi kaki Anda. Kata-kata itulah yang membawa harapan bagi jiwa saya dan saya ingin melakukan hal yang sama untuk Stephanie.“

Ada saat-saat ketika kita tidak bisa berdiri sendiri. Ada saat-saat ketika kita membutuhkan seseorang untuk menjadi kaki kita, tangan kita, teman kita. Tetapi ada saatnya juga kita menjadi kaki/tangan bagi orang lain.
Pastikan hidup kita berdampak bagi orang lain…

Ditulis kembali oleh :
Catharina Tyas Kusumastuty

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: